5 Prinsip Desain Interior untuk Bisnis

By | July 21, 2021

Hanya ada satu tujuan di benak setiap desainer ketika mereka membuat desain interior untuk sebuah toko. Tujuannya adalah untuk menarik pelanggan sebanyak yang mereka bisa, dan cukup mempengaruhi mereka sehingga pelanggan bersedia untuk membagi uang mereka.

Saat ini, ada banyak cara untuk melakukan desain interior untuk toko ritel, tetapi menurut pengalaman kami selama 20 tahun dalam melakukan berbagai jenis desain interior untuk toko, apa pun desainnya, kapan pun Anda menginginkan desain interior Anda. Untuk dapat menarik pelanggan, maka harus memiliki 5 Prinsip Desain Penting untuk Sebuah Toko:

1. Tampilan Produk yang Menarik

Salah satu poin terpenting dalam melakukan desain interior sebuah toko adalah Pintu Masuk Toko. Mengapa? Karena setiap pelanggan potensial tidak akan tiba-tiba muncul di dalam toko Anda (Anda akan takut jika mereka melakukannya), dan mereka semua dimulai di tempat yang sama: Pintu Masuk. Dari situ mereka secara tidak sadar akan menilai apakah toko ini layak untuk dimasuki atau tidak.

5 Prinsip Desain Interior untuk BisnisDi sinilah “Kekuatan Visual Merchandising” paling bersinar. Alasannya karena yang secara tidak sadar mempengaruhi penilaian pelanggan adalah desain pintu masuk toko Anda dan yang lebih penting, produk yang Anda pajang di depan toko. Dengan menampilkan produk yang tepat di depan toko Anda, ketika calon pelanggan datang dan melihatnya, mereka akan memiliki peluang lebih tinggi untuk masuk ke toko Anda karena sekarang mereka tahu bahwa Anda menjual produk yang mereka butuhkan.

Sekarang, masalahnya adalah bagaimana Anda dapat memutuskan produk mana yang akan ditampilkan. Berbicara dari pengalaman, cara Anda menata dan menampilkan produk Display Anda harus bisa bercerita dan menyampaikan pesan kepada calon pelanggan Anda. Dengan melakukan hal ini dengan benar, maka calon pelanggan akan lebih tertarik dengan toko Anda dibandingkan dengan toko lain yang menjual produk sejenis.

2. Gunakan Semua 5 Indra

Sebagai manusia, kita menggunakan kelima indera untuk melihat kondisi di sekitar kita. Jadi untuk dapat menarik pelanggan dengan lebih mudah, Anda harus membuat produk dan desain interior Anda menarik bagi kelima indera pelanggan Anda. Tentu saja, tergantung pada jenis usahanya, satu atau dua indra tidak dapat digunakan, tetapi intinya adalah, Anda harus memaksimalkan penataan dan daya tarik dalam desain interior toko Anda agar orang lebih mudah tertarik ke toko Anda.

Di bawah ini adalah beberapa contoh bagaimana kita dapat menggunakan 5 indera pelanggan berdasarkan pengalaman kita:

Penglihatan: Ini adalah indra yang paling mudah untuk dipengaruhi. Ada banyak cara Anda dapat menarik pelanggan menggunakan pengertian ini, mulai dari menggunakan warna, mengubah intensitas pencahayaan di toko Anda, hingga sekadar mengatur produk di toko Anda dengan baik. Jika dilakukan dengan benar, Anda bahkan dapat menyesuaikan produk apa yang akan menjadi fokus pelanggan dan berapa lama mereka akan tinggal di bagian toko Anda.
Suara: Ada banyak cara untuk memengaruhi indra ini. Percakapan orang, Musik latar, bahkan suara di sekitar Anda dapat memengaruhi persepsi Anda. Misalnya, orang yang lebih muda cenderung tertarik untuk berbelanja di tempat di mana mereka memainkan musik upbeat, sedangkan orang yang lebih tua umumnya lebih menyukai toko yang memutar musik lembut atau klasik.
Sentuhan: Rasa sentuhan adalah hal yang sangat penting ketika Anda melakukan Desain Interior. Orang akan lebih bersedia untuk membeli sesuatu ketika mereka dapat mencobanya terlebih dahulu. Misalnya ada 2 toko yang menjual handphone. Salah satunya memungkinkan pelanggan untuk mencobanya di tempat dengan langkah-langkah keamanan, yang lain melarang pelanggan untuk mencoba produk dan mereka hanya bisa melihatnya. Dari dua toko ini, Anda ingin membeli ponsel dari mana? Umumnya, orang akan memilih yang pertama. Inilah sebabnya mengapa rasa sentuhan merupakan faktor penting dalam Desain Interior untuk sebuah toko.
Bau: Percaya atau tidak, ada seluruh ilmu untuk apa yang disebut sebagai “pemasaran aroma”, dengan beberapa studi dan studi kasus dunia nyata dari merek global seperti Samsung, Sony, dan Verizon menerapkannya untuk keuntungan mereka. Alasannya karena bau dianggap sebagai jalur cepat ke sistem di otak Anda yang mengontrol emosi dan memori, dua faktor yang sangat menonjol di balik mengapa kita memilih satu merek daripada merek lain.
Rasa: Rasa ini banyak digunakan di Departemen Bahan Habis Pakai. Ketika Anda memberi orang kesempatan untuk mencicipi contoh produk yang Anda jual, mereka akan jauh lebih tertarik untuk membelinya. Inilah sebabnya mengapa biasanya di tempat yang menjual bahan habis pakai, ada bagian yang didedikasikan untuk sampel gratis.

READ  Sejarah Desain Interior

3. Manajemen Produk

Untuk membuat toko kita terlihat bagus, kita harus menjaga interior toko kita tetap bersih dan rapi. Ini sangat penting untuk toko-toko kecil, di mana barang-barang mudah berantakan. Cara termudah untuk menghindarinya adalah dengan melakukan beberapa manajemen produk dan dekorasi untuk produk kami. Salah satu prinsip yang paling terkenal dalam ritel adalah, “Retail is Detail”. Oleh karena itu, untuk dapat mengelola semua produk Anda ke tingkat yang memuaskan, Anda perlu memperhatikan setiap detail.

Jangan hanya menempatkan produk Anda secara acak karena kurangnya ruang atau motivasi, tetapi luangkan waktu Anda untuk mengumpulkan produk Anda dan melihat produk mana yang cocok dengan yang mana. Dengan cara ini, Anda juga dapat membuat beberapa ruang yang memungkinkan Anda untuk tidak meletakkan barang dagangan Anda terlalu dekat satu sama lain.

Anda juga dapat memisahkan produk Anda menggunakan elevasi sehingga Anda dapat membuat pelanggan fokus pada produk mana yang Anda ingin mereka beli. Untuk melakukan ini, letakkan produk yang Anda ingin pelanggan fokuskan setinggi mata. Berdasarkan pengalaman kami, pelanggan cenderung lebih memperhatikan produk yang tertangkap mata mereka daripada produk di atas atau di bawah penglihatan mereka.

4. Kontrol Pelanggan Anda

Untuk membuat pelanggan Anda menelusuri sebanyak mungkin produk Anda, cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan merancang jalur di Desain Interior toko Anda. Jalur biasanya bervariasi sesuai dengan ukuran toko dan produk yang dijual.

Hal pertama yang harus Anda ingat ketika Anda memutuskan untuk membuat jalur dalam Desain Interior Anda: Lakukan Counter Searah Jarum Jam. Mengapa? Karena menurut penelitian tentang perilaku pelanggan di toko, hampir 90% orang cenderung ke kanan setelah memasuki toko. Jadi yang perlu kita lakukan adalah memanfaatkan kebiasaan ini dan memastikan bahwa saat mereka melakukannya, mereka juga terus berjalan di seluruh toko Anda untuk mendapatkan paparan maksimal terhadap produk Anda. Semakin banyak produk yang dapat Anda ekspos kepada mereka, semakin besar kemungkinan mereka akan membeli salah satunya.

READ  Bagaimana Menjadi Desainer Interior Profesional

Dengan membuat jalur di sekitar toko, Anda juga akan dapat mengontrol arus pelanggan. Selain itu, jika Anda dapat melakukan poin ini dengan benar, Anda dapat membuat mereka fokus pada produk apa yang Anda inginkan, membuat mereka pergi ke bagian toko Anda, dan banyak hal lainnya. Perlu diingat bahwa jika Anda ingin menggunakan jalan untuk mengarahkan mereka ke suatu tempat, lebih baik jika Anda menempatkan tampilan yang menarik dan menarik perhatian di ujung jalan sehingga pelanggan akan tertarik padanya.

Sebagian besar toko menggunakan jalur melingkar ke kanan untuk membuat pelanggan berjalan ke bagian belakang toko dan kembali ke depan. Beberapa akan membuatnya lebih mudah dengan menutupi jalan dengan tekstur yang berbeda atau tampilan dari lantai umum, memberi penghormatan kepada pepatah lama “ke mana mata pergi, kaki akan mengikuti.”

5. Puaskan Pelanggan Anda

Ini bisa dibilang poin terpenting ketika Anda ingin membuat Desain Interior untuk bisnis apa pun. Saya pikir saya tidak perlu mengatakan MENGAPA membuat setiap pelanggan yang datang ke toko Anda puas adalah penting untuk setiap bisnis. Tapi ada kebutuhan untuk menjelaskan BAGAIMANA kita bisa melakukannya. Oleh karena itu, kami akan memberi Anda beberapa poin yang perlu diperhatikan berdasarkan pengalaman kami:

Lokasi Produk: Saat Anda mengatur produk Anda, pastikan Anda memberi tanda pada setiap kategori produk Anda. Tanda membuat orang merasa lebih mudah untuk menemukan hal-hal yang mereka butuhkan, dan Anda juga dapat menggunakannya untuk memantau kebiasaan mereka. Lihat produk apa yang paling mereka sukai dan produk apa yang paling sedikit terjual. Kemudian Anda dapat mengubah urutan produk berikutnya sesuai dengan hasil penelitian Anda untuk memaksimalkan manfaat. Interior Design Terbaik Jakarta Orang juga akan merasa bahwa mereka dapat dengan cepat menemukan barang yang mereka inginkan tidak seperti toko lain yang tidak memberikan tanda apapun, sehingga ketika mereka ingin membeli sesuatu lagi, mereka kemungkinan akan lebih memilih toko Anda.
Jangan menghalangi arus lalu lintas: Toko Anda harus mudah dinavigasi dan memiliki cukup ruang untuk menampung banyak orang sekaligus tanpa menabrak satu sama lain. Pastikan lorong Anda cukup lebar untuk dilewati setidaknya dua orang tanpa menabrak satu sama lain.

READ  Gaji Desain Interior

Sediakan Zona Istirahat: Orang sering pergi berbelanja dalam kelompok. Dalam sebuah kelompok, tidak semua orang ingin membeli barang yang sama. Terkadang ketika mereka memasuki toko, hanya sebagian dari kelompok yang ingin membeli sesuatu. Yang lain tunggu saja. Dalam hal ini, ketika mereka melihat zona istirahat, atau setidaknya beberapa kursi, maka mereka dapat beristirahat di sana. Kadang-kadang, ketika mereka melihat-lihat dari tempat mereka, mereka akan melihat sesuatu yang mereka sukai, dan mereka akan pergi ke sana dan melihat-lihat. Jika tidak ada zona istirahat, maka orang hanya akan keluar dan Anda tidak akan mendapatkan pelanggan baru. Jadi, penting untuk menyediakan zona istirahat di toko Anda, atau setidaknya beberapa kursi.

Sesuaikan Pencahayaan: Perhatikan pencahayaan. Pencahayaan yang dipikirkan dengan baik dan ditempatkan dengan baik akan menarik perhatian ke pajangan dan barang dagangan toko Anda, memamerkan produk Anda, dan bahkan membuatnya lebih menarik daripada yang sebenarnya. Pastikan untuk menyesuaikannya sehingga setiap tempat di toko Anda mendapat pencahayaan yang cukup, termasuk sudut atau toko Anda. Tapi hati-hati, memberikan terlalu banyak cahaya akan memiliki efek negatif. Jangan lupa untuk mencampur uplight dan downlight di toko Anda. Ketika elemen downlight ditambahkan ke uplight, pembeli akan merasakan suasana lebih cerah dan lebih nyaman.
Kesimpulan

Desain interior untuk bisnis ritel dan toko adalah proses tanpa akhir. Setiap orang memiliki kesukaan dan ketidaksukaan mereka sendiri, jadi tidak ada template untuk desain interior jenis ini.

Satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah mematuhi 5 Prinsip ini untuk membuat Desain Interior untuk toko Anda, lalu amati secara perlahan perilaku dan kebiasaan pelanggan Anda untuk mengenal mereka lebih baik, lalu lihat apa yang mereka suka dan tidak suka dari produk Anda.

Jangan lupa juga untuk mengingat pola gerak dan perilakunya, agar Anda dapat menguji beberapa susunan yang berbeda dan memilih Desain Interior yang paling optimal untuk toko pribadi Anda.

Buka semua panca indera Anda dan Anda akan dapat menciptakan desain interior yang baik untuk Anda dan pelanggan Anda.

Klien kami bervariasi, termasuk tetapi tidak terbatas pada: toko olahraga, klinik, toko pakaian butik, restoran dan kafe, dan banyak lagi.

Perusahaan kami sudah memiliki pengalaman lebih dari 20 tahun dalam bisnis ini dan menangani berbagai macam klien, jadi jangan ragu untuk menghubungi kami ketika Anda membutuhkan layanan kami Desain Interior, Design Interior, Interior Design Service Jakarta, Jasa Arsitek, Jakarta, Review, SEO, Jasa Desain Interior Jakarta, Jasa Interior Design Jakarta, Konsultan Interior Design, Jasa Desain Interior Rumah di Jakarta.

Link : https://muzoplus.fr/forums/users/jasaseoindonesia/

 

 

 

.

Leave a Reply

Your email address will not be published.